Tuhan Aku Terbiasa

Tuhan aku dh terbiasa
 
Balik rumah tv ku menayang wajah-wajah merah kuning hijau
Kartun Kartun Kartun
 
Menayang tendangan-tendangan padu
Bola Bola Bola
 
Aku tak tahu lagi apa cerita terkini
Tak tahu lagi siapa hero terhebat
Heroin tercantik
 
Aku dah terbiasa
 
Tuhan aku dah terbiasa
 
Kadang-kadang hati pantas hendak berkongsi rasa
Tapi aku matikan niat
 
Kadang-kadang tangan pantas menari-nari kehendak hati
Tapi aku padamkan tarian
 
Aku tak betah lagi berkongsi hati nurani
Marah, Sedih, Kecewa atau apa-apa pun
 
Tuhan, aku dah terbiasa
 
Pergi ke pejabat, aku mahu disalami, diciumi dan disayangi
 
Balik dari pejabat aku mahu ditenungi, dicari dan dibutuhi
 
Aku dah terbiasa
 
Aku tak rasa ada yang kurang
 
Aku bersyukur
 
Lalu aku buntu
 
Andai aku pergi dulu, Aku belum betul betul bersedia berdepan dengan realiti aku seorang yang penuh dosa
 
Tapi kalau mereka meninggalkanku?
 
Bagaimana harus aku teruskan tanpa keterbiasaan ku?
 
Allahuakhbar
 
Buntu.....
 
Tuhan, sesungguhnya aku telah terlalu terbiasa....
 
~~ Bersambung - kalau ada masa laa. Hihihi

--
Regards,
Siti Fatimah Khairiah M Amin

Yorumlar

Bu blogdaki popüler yayınlar

Use Tea Tree Oil To Combat Body Odor

Save Me

Dos Pertama: Program Pemberian Vaksin - Astra Zeneca - PWTC KL